BMW M Hybrid V8 diluncurkan dalam livery balap dan mendapatkan jajaran driver IMSA

• BMW M Motorsport mengungkapkan pesaing LMDh dengan acara World Premiere di Museum Petersen di Los Angeles.
• BMW M Hybrid V8 menerima desain futuristik dalam warna BMW M untuk IMSA GTP.
•Connor De Phillippi, Philipp Eng, Augusto Farfus dan Nick Yelloly adalah pembalap inti, Colton Herta bergabung untuk Daytona.

Los Angeles CA – 22 September 2022…BMW M Hybrid V8 telah tiba di Amerika Utara dan diperkenalkan kepada publik dalam warna balapnya untuk pertama kalinya pada acara peluncuran di Museum Petersen di Los Angeles (AS). Prototipe pertama yang dikembangkan oleh BMW M Motorsport dalam 25 tahun, akan menggunakan livery avant-garde yang memanfaatkan warna ikonik BMW M saat berkompetisi di kelas GTP dari IMSA WeatherTech SportsCar Championship pada 2023. Empat pembalap inti yang akan membawa mereka tempat di kemudi dua mobil BMW M Team RLL juga diumumkan di Museum Petersen. Mereka adalah pembalap BMW M Works Connor De Phillippi (USA), Philipp Eng (AUT), Augusto Farfus (BRA) dan Nick Yelloly (GBR). Ketika mobil tersebut melakukan debut balapannya pada putaran ke-61 Rolex 24 At Daytona (AS) pada 28-29 Januari, mereka akan menerima dukungan nama besar dari pembalap seri IndyCar Colton Herta (AS).

Para tamu di acara di Los Angeles termasuk CEO BMW M Franciscus van Meel, Kepala BMW M Motorsport Andreas Roos, Presiden IMSA John Doonan, dan pemilik BMW M Team RLL, Bobby Rahal, David Letterman dan Patrick Lanigan.

Franciscus van Meel mengatakan: “Kami bangga bahwa, bersamaan dengan ulang tahun ke-50 BMW M, kami kembali ke panggung motorsport besar dengan BMW M Hybrid V8. Kami senang petualangan ini dimulai di Amerika Utara, pasar internasional terpenting bagi BMW M GmbH. Bagaimanapun, BMW M Hybrid V8 lebih dari sekadar mobil balap, ini membuka jalan bagi masa depan listrik untuk BMW M, dengan secara tegas menunjukkan betapa dinamis dan emosionalnya kekuatan M Power.”

Andreas Roos: “Kembali ke kelas atas motorsport dan berjuang untuk kemenangan keseluruhan di balapan legendaris seperti Daytona, Sebring dan Road Atlanta pada tahun 2023 merupakan tantangan besar dan motivasi besar bagi semua orang di BMW M Motorsport. Kami telah bekerja sangat keras dalam beberapa bulan terakhir untuk menyiapkan BMW M Hybrid V8 untuk balapan dalam waktu singkat. Terima kasih kepada semua mitra kami di Dallara, BMW M Team RLL, tim pengembangan kami RMG, dan BMW Group Designworks atas dukungan luar biasa dalam perakitan, pengembangan, dan pengujian mobil. BMW M Hybrid V8 adalah mobil balap yang indah. Sekarang tugas kita untuk membuatnya cepat. Kami bekerja untuk mencapai tujuan ini hari demi hari dan yakin bahwa kami akan siap pada bulan Januari ketika kami benar-benar memulai bisnis untuk pertama kalinya di Daytona.”

Kepala BMW M Team RLL Bobby Rahal mengatakan: “Tidak diragukan lagi bahwa kami memahami dan menghargai tingkat komitmen dan dedikasi yang dibutuhkan RLL untuk sukses dalam usaha baru ini. BMW M Motorsport memberi kami mobil yang hebat, mesin yang hebat, dan jajaran pengemudi yang hebat, yang sangat kami senangi. Kami memahami ruang lingkup tantangan di depan kami dan berharap dapat menghadapinya secara langsung. Seperti yang telah terjadi sebelumnya, tingkat kerja sama dan kerja tim sangat luar biasa. Berada di lantai dasar tentu memberikan wawasan yang baik kepada personel kami tentang mobil sejak awal. Saya telah belajar sejak lama bahwa Anda melunakkan harapan Anda. Ya, Anda memiliki harapan dan Anda tahu bahwa pada akhirnya Anda akan berhasil, tetapi, seperti halnya program mobil baru, ada keadaan tak terduga yang dapat menguntungkan Anda atau merugikan Anda. Untuk RLL, ini masalah persiapan untuk keduanya.”

BMW M Hybrid V8 telah memulai jadwal pengujian ekstensifnya di AS awal pekan ini dengan tes di Sebring International Raceway. Mobil uji juga akan dipajang di depan umum di akhir musim IMSA Petit Le Mans mendatang.

Dua topik yang menjadi sorotan di Museum Petersen mengungkapkan: Penampilan perdana dunia dari desain dan livery balap BMW M Hybrid V8 dan presentasi empat driver inti dan satu driver tambahan untuk balapan ketahanan.

Desain dan Livery Balap BMW M Hybrid V8
Seperti livery kamuflase yang menghiasi BMW M Hybrid V8 selama fase pengujian, desain livery untuk musim balap 2023 juga datang dari BMW Group Designworks di bawah kepemimpinan program Michael Scully, Global Director, Automotive and Advanced Design. Livery karya ini mewakili perubahan yang signifikan dari kamuflase “Icons of IMSA” berbasis warisan dengan lambang yang menghadap ke masa depan yang terdiri dari blok fraktal modern, berani, dari warna M yang ikonik dan logo M. “Elemen-elemen ini telah didekonstruksi untuk membentuk apa yang pada awalnya mungkin tampak seperti pola segitiga abstrak di BMW M Hybrid V8, tetapi jika dilihat dari samping, logo M berbunyi klik pada tempatnya. – M direkonstruksi, jika Anda mau. ” Scully menjelaskan.

Desainnya juga menampilkan referensi “Mbedded” pada logo BMW, dan menggunakan elemen biru dan ungu untuk mengucapkan warna alami listrik. Selain itu, livery karya membawa ekstensi hitam matte tanda tangan BMW M Motorsport sekarang di depan kokpit di bawah sisi pengemudi dari kaca depan; sehingga memperluas ciri khas desain interior BMW dari orientasi pengemudi ke eksterior mobil untuk meningkatkan fokus pengemudi. Faktanya, pada mobil yang siap balapan, elemen matt non-reflektif ini akan menjadi satu-satunya lapisan hitam pada mobil, karena semua area hitam lainnya yang ditampilkan pada peluncuran akan tetap menggunakan lapisan serat karbon asli. “Ukuran ini memungkinkan kami untuk mengurangi bobot hingga 25 hingga 30 persen dibandingkan dengan livery konvensional untuk mobil balap. Kurang itu lebih.” kata Scully.

Debut livery karya BMW M Hybrid V8 juga memberikan kesempatan pertama untuk melihat permukaan mobil dalam kedok yang tidak disamarkan dan untuk mengidentifikasi aspek desain, yang mungkin sebelumnya tidak terlihat. Tata letak ginjal yang diterangi laser bertepatan dengan arsitektur terbuka dan mengalir dari mobil balap prototipe modern, dan udara yang lewat di bawah dan melaluinya sangat penting untuk kinerja aerodinamis mobil; baik dari segi pendinginan, tetapi juga untuk efisiensi downforce. Bagian depan mobil menggunakan faceted hood, logo BMW bersarang, dan konfigurasi ‘Y’ terbalik di antara ginjal BMW M Vision Next dan merupakan contoh yang bagus dari showcar BMW yang menginformasikan tidak hanya mobil produksi, tetapi juga mobil balap. Elemen-elemen ini, diapit oleh lampu depan kembar khas di setiap sisi, membuat bagian depan mobil tidak salah lagi adalah BMW.

Pencahayaan ginjal menggunakan teknologi baru yang menarik: Perusahaan Swiss yang inovatif LESS SA telah mengembangkan pendekatan baru sebagai alternatif untuk pencahayaan LED di mana cahaya dihasilkan oleh serat optik nano-aktif yang dipicu oleh laser. Ini memberikan cahaya ultra-terang dan ultra-seragam dalam faktor bentuk yang sangat kecil sehingga sangat menghemat berat dan energi saat disematkan ke mobil. Teknologi ini juga dihadirkan sebagai visi masa depan untuk pertama kalinya di BMW M Vision Next pada 2019.

Transisi di sekitar sisi mobil, ikon BMW lainnya menjadi jelas; hidung hiu yang condong ke depan, baling-baling pemandu berbentuk bumerang tepat di belakang lengkungan roda depan yang mengingatkan pada desain saluran udara BMW M4, spion M dan interpretasi modern dari ketegaran Hofmeister. Sidepod membawa garis fitur diagonal yang menegaskan permukaan radius di atasnya dan pada saat yang sama juga membantu menentukan pintu keluar aliran udara diffuser depan yang diperlukan. “Contoh sempurna dari saling ketergantungan antara DNA desain BMW dan efisiensi khusus yang membuat proyek balap seperti ini sangat menarik.” kata Scully.

Pengemudi
Empat pembalap inti untuk Musim IMSA 2023 adalah Connor De Phillippi, Philipp Eng, Augusto Farfus dan Nick Yelloly. Mereka akan mengendarai dua BMW M Hybrid V8, dengan nomor start 24 dan 25, di semua balapan musim ini. De Phillippi dan Yelloly akan membentuk satu pasangan, dengan Eng dan Farfus bekerja sama di pasangan lainnya. Mereka akan menerima dukungan di empat balapan ketahanan IMSA di Daytona, Sebring, Watkins Glen dan Road Atlanta (semua AS). Salah satu pria yang akan terlibat dalam Daytona 24 Jam adalah pembalap IndyCar Colton Herta. Dia adalah salah satu bintang kancah balap Amerika dan merayakan kemenangan di Daytona bersama BMW M Team RLL pada 2019 – dengan BMW M8 GTE di kelas GTLM. Pembalap daya tahan yang tersisa akan diumumkan di kemudian hari.

De Phillippi: “Sejak proyek GTP diumumkan, merupakan impian saya untuk menjadi bagian dari program ini. Saya tahu kami semua bersemangat untuk memberikan hasil kejuaraan untuk BMW di level teratas kompetisi IMSA.”

Ind: “Merupakan suatu kehormatan bagi saya untuk diberikan kesempatan unik ini. Saya sangat menantikan tantangan ini dan berterima kasih kepada BMW M Motorsport atas kepercayaan yang mereka berikan kepada saya. Saya tidak akan pernah melupakan lap pertama saya di BMW M Hybrid V8. Ini adalah mobil balap murni dengan performa dan tenaga yang luar biasa. Itu mengingatkan saya pada mobil Kelas 1 di DTM. Akan sangat menyenangkan untuk mengendarainya di trek balap IMSA.”

Yelloly: “Setelah tamasya pertama saya di Daytona dan Sebring, sekarang fantastis untuk mengikuti musim penuh di Amerika Utara – dan di mobil yang luar biasa ini. Bagi saya, ini adalah kembali ke akar saya dengan mobil balap berkekuatan tinggi. Saya sangat menantikannya.”

Farfus: “Mewakili BMW M Motorsport lagi di level teratas, dan terlibat dalam awal era baru motorsport ini, adalah kesempatan unik dan kehormatan besar bagi saya. Proyek yang menarik ini adalah salah satu sorotan dalam karir saya. Lawan sangat kuat dan kami akan belajar banyak di tahun pertama kami. Namun, saya pikir kami memiliki segalanya untuk mencapai hasil yang baik sejak awal. Kami pasti bekerja keras untuk mewujudkannya.”


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *